24 Jun 2012

Gender: Ketentuan Atau Kebetulan


Gender: Ketentuan Atau Kebetulan

Dewasa ini kita sering mendengar tentang beberapa golongan manusia yang mahu merubah ketetapan yang telah ditetapkan Allah ta’ala kepadanya. Ada yang menukar jantinanya dari lelaki kepada perempuan. Ada pula yang ingin menukar keinginan yang berpunca dari jantinanya iaitu dari keinginan kepada lelaki kepada keinginan kepada perempuan dan sebaliknya. Maka popularlah istilah-istilah seperti transeksual, homoseks, lesbian dan seumpamanya. Pelbagai gelaran diberikan kepada golongan-golongan sebegini seperti pengkid, tomboy, lesbian dan gay.
Namun begitu apakah mereka menyedari bahawa ianya merupakan ketentuan Allah ta’ala dan pembentukan jantina tersebut berlaku sebelum mereka mencapai usia dua bulan lagi di dalam perut ibu-ibu mereka. Terdapat beberapa ayat al-Quran dan hadith Nabi s.a.w. yang menjelaskan perkara tersebut. Artikel ringkas ini akan menyentuh beberapa perkara berkenaan ketentuan ini.

Pertama: Pembentukan kejadian manusia adalah mengikut kehendak dan ketentuan Allah ta’ala. Manusia tidak boleh merubah segala yang ditentukan-Nya. Firman-Nya:
هُوَ الَّذِي يُصَوِّرُكُمْ فِي الأَرْحَامِ كَيْفَ يَشَاءُ لا إِلَهَ إِلاَّ هُوَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ

Dialah yang membentuk rupa kamu dalam rahim (ibu kamu) sebagaimana yang dikehendakiNya. Tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana. (Ali ‘Imran 6)
Selepas al-Quran menyebutkan sifat Allah yang membentuk kejadian di dalam rahim, menyusul pula penjelasan dari-Nya bahawa hanya Dia sahaja tuhan yang menetapkan perkara tersebut dengan penuh kekuasaan dan kebijaksaan-Nya. Penjelasan ini sebagai peringatan bahawa ketentuan tersebut bukan dengan secara rambang tetapi penuh kekuasaan dan kebijaksanaan ilahi.

Firman-Nya di tempat yang lain:
لِلَّهِ مُلْكُ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضِ يَخْلُقُ مَا يَشَاءُ يَهَبُ لِمَنْ يَشَاءُ إِنَاثًا وَيَهَبُ لِمَنْ يَشَاءُ الذُّكُورَ أَوْ يُزَوِّجُهُمْ ذُكْرَانًا وَإِنَاثًا وَيَجْعَلُ مَنْ يَشَاءُ عَقِيمًا إِنَّهُ عَلِيمٌ قَدِيرٌ

Bagi Allah jualah hak milik segala yang ada di langit dan di bumi; Dia menciptakan apa yang dikehendakiNya; Dia mengurniakan anak-anak perempuan kepada sesiapa yang dikehendakiNya dan mengurniakan anak-anak lelaki kepada sesiapa yang dikehendakiNya. Atau Dia mengurniakan mereka kedua-duanya anak-anak lelaki dan perempuan dan Dia juga menjadikan sesiapa yang dikehendakiNya: Mandul. Sesungguhnya Dia Maha Mengetahui, lagi Maha Kuasa. (as-Syura 49.50)

Allah mendahulukan ayat ini dengan memberikan peringatan tentang kekuasaan-Nya. Dia menciptakan segala zat dan segala perkara berkaitan dengannya. Antara kehendak-Nya yang dijelaskan di sini ialah menetapkan jantina anak yang merupakan kurniaan dari-Nya. Bukan hanya alat jantina tetapi segala yang berkait dengannya seperti perasaan, keinginan dan bentuk tubuh juga mengikut kehendak Allah ta’ala. Ianya seolah-olah sebagai peringatan bahawa manusia juga adalah milik Allah dan penetapan jantina kepada anak-anak mereka juga milik-Nya dan barangsiapa yang ingin berada di bawah langit dan di atas bumi milik-Nya mestilah mengikut segala ketetapan-Nya.

Begitu juga di dalam hadith-hadith Nabi s.a.w. juga menyebutkan berkenaan ketetapan tersebut:

عَنْ حُذَيْفَة بْن أَسِيدٍ الْغِفَارِيّ قَالَ إِنِّي سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ إِذَا مَرَّ بِالنُّطْفَةِ ثِنْتَانِ وَأَرْبَعُونَ لَيْلَةً بَعَثَ اللَّهُ إِلَيْهَا مَلَكًا فَصَوَّرَهَا وَخَلَقَ سَمْعَهَا وَبَصَرَهَا وَجِلْدَهَا وَلَحْمَهَا وَعِظَامَهَا ثُمَّ قَالَ يَا رَبِّ أَذَكَرٌ أَمْ أُنْثَى فَيَقْضِي رَبُّكَ مَا شَاءَ وَيَكْتُبُ الْمَلَكُ ثُمَّ يَقُولُ يَا رَبِّ أَجَلُهُ فَيَقُولُ رَبُّكَ مَا شَاءَ وَيَكْتُبُ الْمَلَكُ ثُمَّ يَقُولُ يَا رَبِّ رِزْقُهُ فَيَقْضِي رَبُّكَ مَا شَاءَ وَيَكْتُبُ الْمَلَكُ ثُمَّ يَخْرُجُ الْمَلَكُ بِالصَّحِيفَةِ فِي يَدِهِ فَلَا يَزِيدُ عَلَى مَا أُمِرَ وَلَا يَنْقُصُ

Daripada Huzaifah bin Usaid al-Ghifari r.a. katanya: saya mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda: “Bila berlalu empat puluh dua hari pada nuthfah Allah mengutuskan seorang malaikat lalu ia membentuk rupanya dan mencipta pendengarannya, penglihatannya, kulitnya, dagingnya dan tulangnya. Kemudian dia berkata: “Lelakikah atau perempuan? Maka tuhanmu menentukan mengikut yang ia kehendaki dan malaikatpun menulis. Kemudian dia (malaikat) itu bertanya: “Wahai tuhan! Ajalnya”. Maka tuhanmu menetapkan mengikut apa yang ia kehendaki dan malaikatpun menulis. Kemudian dia (malaikat) bertanya lagi: “Wahai tuhan! Rezekinya? Maka tuhanmu menetapkan apa yang dikehendakinya. Malaikatpun menulis. Kemudian malaikat keluar membawa sahifah itu di tangannya dengan tidak menambah lebih dari apa yang diperintahkan dan tidak mengurangkannya”. (Sahih Muslim)

عَنْ حُذَيْفَةَ بْنِ أَسِيدٍ يَبْلُغُ بِهِ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ يَدْخُلُ الْمَلَكُ عَلَى النُّطْفَةِ بَعْدَ مَا تَسْتَقِرُّ فِي الرَّحِمِ بِأَرْبَعِينَ أَوْ خَمْسَةٍ وَأَرْبَعِينَ لَيْلَةً فَيَقُولُ يَا رَبِّ أَشَقِيٌّ أَوْ سَعِيدٌ فَيُكْتَبَانِ فَيَقُولُ أَيْ رَبِّ أَذَكَرٌ أَوْ أُنْثَى فَيُكْتَبَانِ وَيُكْتَبُ عَمَلُهُ وَأَثَرُهُ وَأَجَلُهُ وَرِزْقُهُ ثُمَّ تُطْوَى الصُّحُفُ فَلَا يُزَادُ فِيهَا وَلَا يُنْقَصُ

Daripada Huzaifah bin Asid, dia memarfu’kan kepada Nabi s.a.w.. Baginda bersabda: “Malaikat masuk kepada nuthfah selepas ia berada di dalam rahim selama empat puluh atau empat puluh lima hari lalu berkata: “Wahai tuhan! Celakakah atau mulia dia? Maka ditulis kedua-duanya”. Kemudian dia berkata: “Wahai tuhanku! Adakah lelaki atau perempuan? Maka ditulis kedua-duanya”. Dan ditulis juga amalnya, kesannya, ajalnya dan rezekinya. Kemudian dilipat mushaf maka tidak ditambah dan dikurangkan di dalamnya”. (Sahih Muslim)

Kedua: Ketetapan tersebut dengan maksud yang sangat besar iaitu untuk berkembang biak keturunan manusia dan seterusnya membawa kemajuan kepada dunia mengikut garis panduan yang ditetapkan Islam. Kerana itu Allah ta’ala mencipta lelaki mempunyai keinginan kepada perempuan dan begitu juga sebaliknya. Keinginan tersebut ditetapkan oleh syara’ hanya pada tempat yang mendatangkan hasil dan bukan semata-mata untuk memenuhi kehendak syahwat sahaja. Untuk perkembangan tersebut Allah ta’ala bukan hanya mencipta manusia sahaja mempunyai jantina yang berbeza tetapi hidupan yang lain seperti binatang juga diciptakan dengan cara yang sama. Bahkan lebih dari itu Allah jugalah yang memberikan ilham kepada mereka supaya pandai memilih pasangan di dalam melepaskan kehendak syahwat dan seterusnya dapat meneruskan keturunan mereka. Firman-Nya:

يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالًا كَثِيرًا وَنِسَاءً وَاتَّقُوا اللَّهَ الَّذِي تَسَاءَلُونَ بِهِ وَالْأَرْحَامَ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيبًا

Wahai sekalian manusia! Bertakwalah kepada Tuhan kamu yang telah menjadikan kamu (bermula) dari diri yang satu (Adam) dan yang menjadikan daripada (Adam) itu pasangannya (isterinya Hawa) dan juga yang membiakkan dari keduanya zuriat keturunan lelaki dan perempuan yang ramai dan bertakwalah kepada Allah yang kamu selalu meminta dengan menyebut-yebut namaNya, serta peliharalah hubungan (silaturrahim) kaum kerabat; kerana sesungguhnya Allah sentiasa memerhati (mengawas) kamu. (An-Nisa’ 1)

Dan firman-Nya:
خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ ثُمَّ جَعَلَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَأَنْزَلَ لَكُمْ مِنَ الْأَنْعَامِ ثَمَانِيَةَ أَزْوَاجٍ

Dia menciptakan kamu dari diri yang satu (Adam), kemudian Dia menjadikan daripadanya, isterinya (Hawa) dan Dia mengadakan untuk kamu binatang-binatang ternak delapan ekor: (Empat) pasangan (jantan dan betina). (Az-Zumar 6)
Firman-Nya lagi:

وَمِنْ كُلِّ شَيْءٍ خَلَقْنَا زَوْجَيْنِ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ

Dan tiap-tiap jenis Kami ciptakan berpasangan, supaya kamu dapat mengambil pengajaran. (Adz-Dzariyat 49)

Firman Allah ta’ala di tempat yang lain:

يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍ وَأُنْثَى وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ

Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih takwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu). (Al-Hujurat 13)

Ketiga: Larangan keras dari mendatangi isteri pada jalan yang tidak mencapai matlamat di atas.

Atas dasar tersebut Nabi s.a.w. melarang keras seseorang lelaki yang mendatangi isterinya pada jalan yang lain:

عَنْ خُزَيْمَةَ بْنِ ثَابِتٍ صَاحِبِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِنَّ اللَّهَ لَا يَسْتَحِي مِنْ الْحَقِّ لَا تَأْتُوا النِّسَاءَ فِي أَدْبَارِهِنَّ

Daripada Khuzaimah bin Thabit r.a. sahabat Rasulullah s.a.w. bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda: “Sesungguhnya Allah tidak malu terhadap kebenaran. Janganlah kamu mendatangi isteri-isteri kamu pada dubur-dubur mereka”. (Musnad Ahmad, Sunan an-Nasaie, Sahih Ibnu Hibban dan lain-lain dengan pelbagai status dari beberapa orang sahabat seperti Sayyidina ‘Ali r.a.)

Bahkan baginda melaknat orang yang melakukan sedemikian:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَلْعُونٌ مَنْ أَتَى امْرَأَتَهُ فِي دُبُرِهَا

Daripada Abu Hurairah r.a. katanya: Rasulullah s.a.w. bersabda: “Dilaknat orang yang mendatangi isterinya pada duburnya”. (Sunan Abu Daud, Sunan at-Tirmizi, Musnad Ahmad)

Keempat: Wanita merupakan ladang iaitu tempat untuk menanam benih mengikut cara yang dikehendai oleh Allah ta’ala. Sementara itu lelaki pula merupakan petaninya.

Allah ta’ala berfirman:
نِسَآؤُكُمْ حَرْثٌ لَّكُمْ فَأْتُواْ حَرْثَكُمْ أَنَّى شِئْتُمْ وَقَدِّمُواْ لأَنفُسِكُمْ وَاتَّقُواْ اللَّهَ وَاعْلَمُواْ أَنَّكُم مُّلاَقُوهُ وَبَشِّرِ الْمُؤْمِنِينَ

Istri-istrimu adalah (seperti) tanah tempat kamu bercocok-tanam, maka datangilah tanah tempat bercocok-tanammu itu bagaimana saja kamu kehendaki. Dan kerjakanlah (amal yang baik) untuk dirimu, dan bertakwalah kepada Allah dan ketahuilah bahwa kamu kelak akan menemui-Nya. Dan berilah kabar gembira orang-orang yang beriman. (Al-Baqarah 223)

Wanita adalah ladang kepada lelaki. Ia seolah-olah gambaran bahawa lelaki adalah petani yang akan menghasilkan tanaman pada ladang yang dimiliki olehnya. Memenuhi kehendak bukan pada tempat yang menghasilkan tanaman adalah dilarang oleh Allah kerana bercanggah dengan kehendak-Nya. Lebih-lebih lagi jika memenuhi nafsu pada tempat yang tidak sepatutnya seperti lelaki memenuhi nafsu pada lelaki atau perempuan memenuhi nafsu pada pasangan sejenisnya adalah merupakan perkara yang diharamkan oleh agama. Ini kerana ia bercanggah dengan kehendak Allah ta’ala yang menjadikan lelaki sebagai petani dan perempuan tempat untuk bercucuk tanaman dan maksud yang lain seperti di atas. 

Kesimpulan:
1)                     Kejadian manusia mengikut ketetapan dan kehendak Allah ta’ala dengan penuh kebijaksanaan dan kekuasaan-Nya. Antara kehendak tersebut ialah penciptaan alat jantina dan yang berkaitan dengannya.
2)                     Ketetapan tersebut mempunyai matlamat yang sangat besar yang merupakan salah satu maksud Allah menjadikan manusia. Kerana itu penciptaan manusia berbeza dengan kejadian malaikat.
3)                     Kerana matlamat tersebut Allah ta’ala menjadikan pada diri manusia keinginan syahwat dan keinginan tersebut mesti mengikut ketetapan-Nya iaitu kepada pasangan berlainan jenis dan pada tempat yang ditetapkan.
4)                     Allah ta’ala mengharamkan perbuatan memenuhi keinginan syahwat bukan pada tempatnya kerana ia bercanggah dengan kehendak-Nya dalam menciptakan manusia.
5)                     Al-Quran menjelaskan bahawa lelaki adalah petani dan wanita adalah ladang. Tidak boleh diubah ketentuan tersebut dengan menjadikan sebaliknya.

(Ini hanya kesimpulan dari satu sudut dengan tidak membincangkan ancaman Allah ta’ala terhadap orang yang melakukan hubungan sejenis dan laknat terhadap kaum Luth)

2 ulasan:

IBU TIJA berkata...

Syukur alhamdulillah saya ucapkan kepada ALLAH karna atas kehendaknya melalui MBAH RAWA GUMPALA saya sekaran sudah bisa buka toko sendiri dan bahkan saya berencana ingin membangun hotel dan itu semua berkat bantuan MBAH RAWA GUMPALA,saya tidak pernah menyanka kalau saya sudah bisa sesukses ini,atas bantuan MBAH RAWA GUMPALA yang telah memberikan nomor selama 3x putaran dan alhamdulillah itu semuanya tembus bahkan beliau juga membantu saya dengan dana ghaib dan itu juga benar benar terbukti,MBAH RAWA GUMPALA juga menawarkan minyak penarik kepada saya dan katanya minyak ini bisa digunakan untuk berbagai jenis keperluan dan baru kali ini saya temukan paranormal yang bisa dipercaya,,bagi teman teman yang ingin dibantu untuk dikasi nomor yang benar benar terbukti tembus atau dana ghaib dan kepengen ingin membeli minyak penarik silahkan hubungi MBAH RAWA GUMPALA di 085316106111 ini benar benar terbukti nyata karna saya sendiri yang sudah membuktikannya. BUKA BLOG MBAH RAWA GUMPALA

IBU WINDA DI GARUT berkata...

kami sekeluarga tak lupa mengucapkan puji syukur kepada ALLAH S,W,T
dan terima kasih banyak kepada AKI atas nomor togel.nya yang AKI
berikan 4 angka 3083 alhamdulillah ternyata itu benar2 tembus AKI.
dan alhamdulillah sekarang saya bisa melunasi semua utan2 saya yang
ada sama tetangga.dan juga BANK BRI dan bukan hanya itu AKI. insya
allah saya akan coba untuk membuka usaha sendiri demi mencukupi
kebutuhan keluarga saya sehari-hari itu semua berkat bantuan AKI..
sekali lagi makasih banyak ya AKI… bagi saudara yang suka main togel
yang ingin merubah nasib seperti saya silahkan hubungi AKI SOLEH,,di no (((082-313-336-747)))
insya allah anda bisa seperti saya…menang togel 275
juta, wassalam.


dijamin 100% jebol saya sudah buktikan...sendiri....







Apakah anda termasuk dalam kategori di bawah ini !!!!


1"Dikejar-kejar hutang

2"Selaluh kalah dalam bermain togel

3"Barang berharga anda udah habis terjual Buat judi togel


4"Anda udah kemana-mana tapi tidak menghasilkan solusi yg tepat


5"Udah banyak Dukun togel yang kamu tempati minta angka jitunya
tapi tidak ada satupun yang berhasil..







Solusi yang tepat jangan anda putus asah....AKI SOLEH akan membantu
anda semua dengan Angka ritwal/GHOIB:
butuh angka togel 2D 3D 4D SGP / HKG / MALAYSIA / TOTO MAGNUM / dijamin
100% jebol
Apabila ada waktu
silahkan Hub: AKI SOLEH DI NO: (((082-313-336-747)))






KLIK DISINI BOCORAN TOGEL HARI INI




angka GHOIB: singapur 2D/3D/4D/



angka GHOIB: hongkong 2D/3D/4D/



angka GHOIB; malaysia



angka GHOIB; toto magnum 4D/5D/6D/



angka GHOIB; laos